>

Wednesday, 28 March 2018

14 Days in Kazakhstan - Arrived in Shymkent


Bab 3

Penerbangan dari Almaty ke Shymkent mengambil masa kurang satu jam. Disebabkan tiada jaminan halal bagi makanan yang disediakan Air Astana untuk penerbangan Almaty – Shymkent, jadi kami hanya mampu melihat chicken sandwich yang terhidang di dalam kotak makanan yang diberikan. Berbeza dengan penerbangan Kuala Lumpur – Almaty yang makanan yang dihidangkan telah dijamin halal seperti yang dimaklumkan oleh Kembara Sufi Travel and Tours, iaitu agensi yang kami gunakan untuk menempah tiket penerbangan tersebut.

Sebaik mendarat di Shymkent, Eifa lantas memaklumkan ketibaan kami kepada ayahnya yang kemudiannya disampaikan pula kepada ibu bapaku dan Azwa. Aku masih tidak dapat menghubungi sesiapa dek kerana belum mendapat sambungan internet. Rasa keterujaan yang kami bertiga rasakan sedari tadi semakin bertambah kini setelah sampai di Shymkent, tempat dimana kami akan meluangkan lebih sepuluh hari yang akan mendatang. Namun kini rasa teruja itu turut juga disertai dengan sedikit rasa gementar. Gementar untuk bertemu dengan pihak yang akan menjemput kami nanti. Gementar untuk tinggal bersama keluarga yang belum kami kenal.

Sedang kami menunggu ketibaan bagasi, ada suara yang menegur kami dari belakang. 

Are you from Malaysia?

Terus aku terfikir terkenal sangatkah Malaysia sampai orang mampu meneka dengan hanya melihat wajah kami?

I am Professor Ordabay from South Kazakhstan State University and this is my student, Aika,” ujar lelaki berwajah ala Korea yang menyapa kami, lantas menjawab persoalan aku tadi. Bersamanya adalah seorang gadis berwajah seakan-akan bangsa Cina yang tersenyum mesra, namun riak wajahnya kelihatan sedikit gementar. Mereka bukanlah random people yang dapat meneka secara random berdasarkan rupa paras kami, tetapi kerana kedatangan kami telah diberitahu jadi sudah tentulah mereka dapat meneka. Aku terasa lucu dengan fikiranku sebentar tadi. Mungkin keletihan yang disebabkan oleh perjalanan jauh membuatkan otakku sedikit lambat memproses maklumat. Blur semacam.

Lelaki yang menyapa kami tadi tersenyum mesra menyerlahkan lagi mata sepetnya. Ketinggiannya lebih kurang separas aku dan Azwa. Berdasarkan pengenalannya tadi, kami serta-merta mengenali beliau yang merupakan rektor SKSU kerana kami telah diberitahu terlebih dahulu akan senarai orang yang terlibat di dalam program kami. Seperti yang Professor Azmuddin pernah menyebut tentang budaya menghargai tetamu yang begitu diamalkan di Kazakhstan ini, kini kami dapat mengalaminya sendiri apabila rektor universiti sendiri sanggup meluangkan masa menjemput kami di lapangan terbang. Kalau di Malaysia mungkin pihak universiti akan menghantar pensyarah untuk menjemput pelajar pertukaran, atau mungkin dekan. Tetapi yang menjemput kami adalah rektor sendiri, atau lebih senang difahami sebagai ketua bagi universiti tersebut. Sungguh terasa dihargai!

Lantas mereka membawa kami ke kereta dan bertolak ke rumah yang akan kami diami selama sepuluh hari, iaitu rumah bapa saudara Aika. Di dalam perjalanan kami mengambil kesempatan berkenal-kenalan dengan Aika. Oh, pada masa ini kami bertiga masih menyangkakan Aika adalah Dr Irina Efimova yang berutus email dengan Professor Ordabay berkenaan proses kedatangan kami. Mungkin kerana pelat bahasa Inggeris mereka membuatkan kami tersalah dengar semasa sesi pengenalan tadi. Jadi, apabila mengetahui dia merupakan pelajar jurusan Veterinar di SKSU dan umurnya baru sahaja 21 tahun membuatkan kami kebingungan tetapi dalam masa yang sama sangat kagum dengan pangkat doktornya. Umur dua puluh satu sudah mendapat phD! Please teach me how, sifu!! (Setelah beberapa hari tinggal bersamanya barulah kami tahu nama sebenar Aika dan dia belum berpangkat doktor).

Perjalanan dari airport ke rumah yang mengambil masa lebih kurang setengah jam itu membuatkan kami kerap menahan nafas gementar dan beberapa kali hampir menjerit kecil. Manakan tidaknya, kereta yang kami naiki beberapa kali terasa nyaris bertembung dengan kereta lain. Bunyi hon yang berselang-seli menambahkan lagi gementar di hati kami.

Is this how Kazakhstan people drive? Oh my God I really don’t wanna die here! Australian confirm boleh sakit jantung kalau datang sini,” bisikku didalam hati mengingatkan cerita abangku mengenai cara masyarakat Australia memandu kereta yang menurutnya sangat berhemah. Menurut abangku yang telah dua kali berkunjung ke negeri kangaroo itu, orang Australia sangat mematuhi had laju yang ditetapkan di jalan raya, sekalipun semasa jalan lengang. Selain itu, mereka juga sedar akan kepentingan memberi signal apabila hendak memasuki simpang. Kalau bab signal ni, Australian datang ke Malaysia pun boleh sakit jiwa, fikirku. He he. 

Sempat aku menukar pandang dengan Azwa dan Eifa. Riak wajah mereka menggambarkan perasaan yang sama denganku. I feel you, girls!

Tidak lama kemudian kami tiba di hadapan sebuah rumah banglo dua tingkat bersaiz sederhana. Syukur selamat sampai. Mengingatkan pengalaman di jalan raya tadi membuatkan aku berasa possibility untuk sampai dengan selamat itu agak rendah. Haha.

Berbalik kepada rumah yang kami baru tiba itu, pintu pagar rumahnya sangat tinggi dan tertutup sepenuhnya, sama seperti kebanyakan design rumah yang aku lihat di dalam cerita Jepun dan Korea. Di sebelah pintu utama tersebut terdapat pintu yang aku dapat teka sebagai garaj kereta. Kemudian sebuah pintu kecil bersaiz standard seperti pintu bilik yang terletak di sebelah pintu utama tersebut dibuka. Keluar seorang lelaki kurus dan tinggi serta berkepala sedikit botak di bahagian hadapan. Riak wajah lelaki tersebut kelihatan tidak terlalu mesra, tetapi tidak juga masam wajahnya. Dia terus membantu mengangkat beg pakaian kami masuk ke dalam rumah walaupun ditegah oleh kami. Aku meneka dia mungkin pekerja di banglo tersebut dan mungkin dia berasa adalah tugasnya untuk membantu mengangkat beg kami. Tanpa aku tahu bahawa dia lah tuan rumah yang bakal kami diami itu! Sangat merendah diri dan menghargai tetamu.

Ketibaan kami disambut mesra oleh seluruh penghuni banglo itu yang terdiri daripada kira-kira 9 orang dewasa dan lebih kurang 5 atau 6 orang kanak-kanak. Mereka menyapa kami menggunakan bahasa mereka yang tidak kami fahami, tetapi serasaku kami tidak salah dalam menafsir apa yang cuba disampaikan melalui riak wajah dan bahasa tubuh mereka. Mereka memperkenalkan nama masing-masing, tetapi sudah tentu kami tidak dapat mengingati kesemuanya dek kerana nama yang tidak familiar bagi rakyat Malaysia. Yang kami ingat hanyalah Aika yang pada masa itu masih kami sangka sebagai Dr Irina, Ersultan iaitu sepupu Aika namun pada masa tersebut kami menyangkanya sebagai abang Aika kerana dia memperkenalkan Ersul sebagai “my brother”, dan juga Narbek, iaitu sahabat Ersultan yang menjadi translator bagi memudahkan komunikasi kami dengan keluarga tersebut. Mereka bertiga kelihatan berumur lebih kurang awal dua puluhan sama seperti kami, membuatkan kami berasa lebih mudah untuk beramah mesra. Kami kemudiannya dibawa melihat sekeliling rumah tersebut.

Terdapat empat buah bilik tidur, sebuah bilik belajar dan sebuah bilik mandi di tingkat atas rumah itu. Kami ditempatkan disebuah bilik yang cukup selesa untuk didiami tiga orang dewasa. Dua buah katil dan sebuah sofa yang boleh diubah menjadi katil disediakan untuk kami bertiga. Terdapat juga sebuah almari besar yang menempatkan dua buah almari pakaian dan sebuah meja belajar. Ku lihat buku-buku di rak tersebut semuanya menggunakan tulisan Cyrillic, dan kelihatan seperti buku kanak-kanak. Mungkin bilik yang kami duduki ini kepunyaan dua orang anak kecil tuan rumah ini, telahku. Kemudian aku melihat keluar jendela. “Ada kolam renang! Ya ampun, heavennn!” jeritku sekuat hati di dalam hati meluahkan rasa teruja.

Kami juga sempat bertanyakan arah kiblat kepada mereka. Mereka memandang sesama sendiri seolah-olah kurang pasti apabila kami menyebut “qiblah, solah, prayer”. Kami menyebut secara random perkataan-perkataan yang berkaitan dengan solat kerana penguasaan Bahasa Inggeris mereka yang kurang. Maksudku, jika kami bercakap menggunakan bahasa Inggeris lengkap dalam satu ayat pasti akan lebih sukar untuk mereka fahami.

Namas?” makcik-makcik di rumah tersebut menyoal kami kembali. Kami menjadi bingung. Namas tu apa? Selepas dijelaskan oleh Narbek barulah kami tahu bahawa namas bermaksud solat. Lalu Narbek menunjukkan arah kiblat kepada kami.

Kemudian kami dibawa melihat bilik mandi. Di dalam bilik mandi tersebut terdapat pula sebuah ruang kecil bertutup yang menjadi tempat untuk mandi. Inilah rahsia bilik mandi mereka sentiasa kering; kerana mereka hanya membasahkan ruang mandi, tidak seperti di Malaysia yang mana adalah sesuatu yang normal untuk membasahkan seluruh bilik mandi. Selain itu, bilik mandi mereka juga tidak basah keseluruhan kerana mereka tidak menggunakan air untuk bersuci di tandas. Mereka hanya menggunakan tisu sama seperti kebanyakan negara Barat. Baru lah aku tahu kenapa mood watak dalam game The Sims ku berkurangan setiap kali seseorang meninggalkan tandas dalam keadaan basah. Itu merupakan sesuatu yang tidak wajar dilakukan di kebanyakan negara yang mengamalkan budaya begini!

Kemudian kami dibawa pula melawat tingkat bawah rumah banglo tersebut. Ruang tamu mereka dibina bersambung dengan ruang makan. Pemilihan cat dan lampu yang memancarkan cahaya kekuningan menjadikan ruang tersebut kelihatan mewah dan selesa. Bertentangan dengan ruang tamu adalah sebuah pintu untuk ke dapur basah. Terdapat sebuah meja makan di dapur basah untuk kegunaan keluarga dan juga kaunter dapur yang berwarna perak dan merah. Di sebelah dapur pula terdapat sebuah tandas yang juga menjadi tempat mendobi pakaian. Tandas mereka sangat kering sama seperti tandas di tingkat atas.

Selesai menjelajah seluruh ruang awam di dalam rumah tersebut, langkah kami mengekori tuan rumah keluar dari rumah pula. Aku melihat ada sebuah gazebo bersebelahan dengan garaj kereta. Di depan rumah pula terdapat sebuah taman kecil yang ditanam dengan pelbagai tumbuhan seperti lavender, pokok epal, cili, dan banyak lagi. Tuan rumah menunjukkan kepada kami tumbuhan yang menjalar di atas para bersebelahan gazebo tersebut; anggur. Aku berasa sangat teruja. Bagiku semuanya tentang rumah itu sangat-sangat aku sukai. Maklumlah, sejenis mudah teruja. Lavender, anggur, epal. Wahh. Jadi bayangkanlah apa perasaanku apabila mereka menunjukkan sauna dan bilik snooker di belakang rumah mereka. Walaupun mukaku kelihatan bersahaja, namun percayalah setiap organ di dalam badanku melompat terkinja-kinja hingga hampir kekejangan melihatkan semua itu. Soooo cooolll!

Seusai melihat rumah, kami dijemput untuk makan malam. Semangkuk buah-buahan seperti epal, tembikai dan pisang dihidang di atas meja. Di sebelahnya terdapat potongan kek, biskut, seteko teh dan juga sekotak jus epal. Kami menjamah makanan sambil berbual mengenai perjalanan yang panjang tadi. Kemudian satu persatu makanan dibawa keluar dari dapur basah hingga akhirnya meja kami dipenuhi pelbagai juadah. Hatiku melonjak riang apabila melihat nasi dan ayam. Mungkin mereka telah study terlebih dahulu mengenai Malaysia dan selera penduduknya, jadi kerana itulah mereka menyediakan nasi instead of roti, walaupun makanan ruji mereka adalah roti. Namun, masakan nasi mereka tidak sama dengan nasi di Malaysia. Nasi yang dihidangkan ini adalah sedikit melekit, kata Azwa seperti nasi di Jepun. Ayam pula dimasak dengan margerin dan bawang putih, lebih kurang seperti butter chicken di Malaysia. Bercerita kembali tentang makanan ini sekarang membuatkan aku menelan air liur. Rindu. Sungguh.

Aku lihat disebelahku ada semangkuk kuah berwarna seolah-olah sup yang dicampur dengan kicap. Mungkin kuah untuk dimakan dengan nasi, fikirku. Baru sahaja aku hendak mencedok kuah tersebut tiba-tiba mataku terlihat Ersul yang duduk bertentangan denganku. Dia sedang minum air di dalam mangkuk tersebut begitu sahaja. Mataku tergerak melihat di bahagian air. Barulah aku perasan teko teh yang aku lihat tadi dihidangkan bersama mangkuk-mangkuk di sekelilingnya. Mujur sahaja aku tidak terus mencedok ‘kuah’ tersebut ke dalam pinggan nasiku. Oh, teh rupanya. Atau juga lebih dikenali dengan nama chai oleh orang disana, Narbek memberitahu kami.

Selesai makan malam, Professor Ordabay pun meminta diri untuk pulang ke rumahnya. Kami menawarkan untuk membantu mencuci pinggan mangkuk, namun ditegah keras oleh tuan rumah. Jadi, kami pun naik ke bilik untuk mengemas pakaian, berehat dan menghubungi keluarga menggunakan wifi kepunyaan keluarga ini. Barulah aku dapat membuka whatsapp dan memuatnaik gambar di dalam Instagram setelah hampir seharian tidak mendapat sambungan internet. Badan yang letih dan tilam empuk tetap tidak berjaya membuatkanku tidur awal dek kerana masih teruja dan seolah-olah tidak percaya aku telah sampai disini setelah berbulan-bulan persediaan.




Sunday, 25 March 2018

14 Days in Kazakhstan - Transit at Almaty


Bab 2

Kami tiba di Almaty International Airport pada jam 4 petang waktu Almaty, manakala 6 petang jam Malaysia. Disebabkan tiada direct flight dari Kuala Lumpur ke Shymkent, jadi kami terpaksa transit di Almaty sebelum flight seterusnya ke Shymkent pada jam 9 malam. Turun sahaja dari perut Air Astana, mata kami dijamu dengan keindahan pemandangan gunung-ganang yang terbentang luas disitu. Kemudian, kami diarahkan untuk menaiki shuttle bas yang telah sedia menunggu penumpang. Kerana jarak yang agak jauh diantara tempat pendaratan kapal terbang dengan balai ketibaan, jadi khidmat shuttle bas ini disediakan untuk kemudahan dan keselesaan penumpang. Suhu semestinya lebih sejuk berbanding Malaysia namun tidaklah terlalu berbeza.

Semasa di dalam shuttle bas tersebut, kami bertemu sekali lagi dengan Uncle Cina peramah yang kami jumpa semasa di boarding area di KLIA tadi. Dia menunjukkan sekeping kertas bersaiz A5 yang perlu kami isi dan simpan sepanjang keberadaan kami di Kazakhstan. Katanya kami perlu meminta cop pengesahan daripada pihak yang berurusan dengan kami disini iaitu pihak universiti dan kertas tersebut akan diminta oleh pegawai bertugas di lapangan terbang sebaik sahaja kami akan pulang ke Malaysia nanti. Kertas tersebut telah diberikan oleh pramugari sewaktu di dalam pesawat tanpa kami mengetahui fungsi dan kepentingannya. Malah lebih merisaukan lagi apabila Eifa memberitahu bahawa dia tidak mendapat kertas tersebut.

“Maybe sebab muka you macam orang sini. That’s why dia tak bagi. Tak apa, dekat dalam nanti ada lagi,” ujar Uncle Cina peramah tersebut membuatkan kami berasa lega sedikit.

Sebaik sahaja memasuki balai ketibaan, kami terkejut melihatkan tulisan yang terpapar di papan-papan tanda di sekitar lapangan terbang tersebut; huruf utama yang digunakan adalah menggunakan tulisan Cyrillic dan dibawahnya terdapat terjemahan dalam bahasa Inggeris. Kami confuse, tidak pasti arah mana yang harus dituju. Kemudian kami terlihat sebuah meja bulat dimana kertas penting yang dikatakan Uncle Cina tadi kelihatan bersepah-sepah.

Di dalam kertas tersebut terdapat cuma sedikit tulisan bahasa Inggeris, selebihnya di dalam huruf Cyrillic. Kami hanya dapat meneka beberapa bahagian seperti ‘Name’ dan ‘Address’ seingatku. Selebihnya tidak kami ketahui apa yang dimahukan. Lalu Eifa bertanya kepada seorang perempuan berwajah Barat yang juga sedang mengisi kertas tersebut.

I have no idea, I don’t speak Russian,” ujarnya tidak membantu.

Disebabkan Kazakhstan dihuni oleh lebih seratus jenis kaum, jadi agak sukar untuk kami meneka adakah seseorang itu warganegara Kazakhstan atau orang luar seperti kami. Ada diantara mereka yang berwajah seperti kaum Tibet, Korea dan Cina dengan mata sepet dan berkulit cerah, dan ada juga yang berwajah Barat seperti orang Rusia. Uncle Cina peramah juga tidak kelihatan dimana-mana kawasan di situ untuk kami meminta bantuan.

Akhirnya kami mengambil keputusan untuk simpan sahaja kertas tersebut dengan selamat dan teruskan urusan kami untuk check-in ke Shymkent. Lalu kami pergi ke satu barisan panjang dan bertanya kepada seorang perempuan tinggi berwajah Barat adakah kami perlu beratur di barisan itu untuk ke Shymkent selepas ini dan dia berkata ya. Jadi kami pun beratur di celah kesesakan manusia yang kebanyakannya tinggi-tinggi belaka, membuatkan kami terasa kerdil.

Lebih setengah jam beratur, pelbagai pengumuman kedengaran dari corong pembesar tetapi disebabkan semuanya di dalam bahasa Rusia jadi kami tidak dapat memahami apa yang diperkatakan. Kami hanya bergantung kepercayaan kepada wanita berwajah Barat tadi. Semakin lama barisan menjadi semakin pendek dan sehampirnya kami di kaunter baru lah kami tahu bahawa kami telah salah beratur. Mungkin wanita Barat tadi tidak begitu faham akan urusan kami dan telah memberi info yang salah, kami bersangka baik kerana wanita tadi juga kelihatan jujur. Lalu kami pun berpindah ke kaunter lain dengan hanya meneka dan berpandukan instinct dan logik.

Kelihatan di dalam setiap kaunter yang berbentuk kotak dan bertutup itu terdapat seorang perkerja yang menjaganya. Aku beratur di belakang Eifa, namun pekerja kaunter tersebut mengatakan sesuatu di dalam bahasa Rusia sambil menunjuk-nunjuk kearah belakangnya. Wanita itu kelihatan garang dan riak wajahnya tidak mesra. Aku cuba berkomunikasi dengannya menggunakan bahasa Inggeris namun dia tidak memahami apa yang ku cuba perkatakan. Lalu aku hanya pergi kearah yang dia tunjuki dan manakala Azwa pula ke arah lain yang diarahkan pekerja lain. Lantas aku teringatkan pesan ayah Eifa, “Jangan berpisah no matter what! Stay together!”. Namun semuanya bergantung kepada situasi. Jadi kami menurut sahaja arahan yang diberikan petugas kaunter tersebut walau hanya dalam bentuk bahasa badan. Sepanjang aku berjalan kearah kaunter lain mengikuti seorang pekerja lelaki, aku mendapati kesemua kaunter tersebut kosong. Oh, mungkin pekerja kaunter wanita yang garang tadi tidak mahu kami beratur kerana kaunter lain juga memang kosong, aku menelah.

Aku ke kaunter pertama dan menyerahkan passport dan kertas kecil yang telah ku isi sebentar tadi tanpa dipinta. “Fikir logik. Takkan dia nak minta resepi tomyam dari aku pula di lapangan terbang Almaty ini,” aku bermonolog di dalam hati. Tiba-tiba pekerja kaunter tersebut mengetuk cermin penghadang di antara kami dan menghayun-hayunkan tangannya seolah menghalau aku. Aku terpaku cuba memahami apa yang dia mahu sampaikan. Risau juga kerana passportku masih ditangannya. Semua perlu tahu bahawa apabila berada di luar negara, passport seharusnya dijaga seperti nyawa.
Kemudian dia menunjuk-nunjuk kearah sesuatu di cermin penghadang tersebut. Barulah aku faham bahawa dia ingin mengambil gambarku, dan menyuruh aku berdiri kebelakang sedikit untuk tujuan itu.

You guys should really learn English, lah. Susah kalau pekerja airport sendiri pun tak boleh basic English,” rungutku di dalam hati.

Selesai urusanku disitu, aku mencari Azwa dan Eifa. Risau berpisah dalam jangka masa yang lama di tempat yang begitu asing ditambah pula bila memikirkan jumlah wang ringgit yang kami bawa agak besar. Apabila berjumpa dengan mereka, masing-masing meluahkan rasa terkejut yang sama denganku apabila mengetahui pekerja di lapangan terbang juga tidak pandai berbahasa Inggeris. Baru ku sedar semasa di dalam pesawat tadi juga para pramugarinya juga tidak begitu mahir berbahasa Inggeris. Contohnya sewaktu aku meminta plain water, mereka telah memberikanku sparkling water iaitu sejenis air kosong tidak berperisa tetapi bergas. Pada mulanya aku terkejut kerana menyangkakan aku telah terminum air yang tidak halal, dengan muka panik dan mulut yang dipenuhi air, aku membuat isyarat mata kepada Azwa disebelahku. Dia juga terdiam. Akhirnya aku meluahkan kembali air tersebut kedalam cawan plastikku. Bukan tak pernah aku minum sparkling water, tetapi yang selalu aku minum di Malaysia semuanya berperisa. Itu merupakan kali pertama aku merasa yang betul-betul plain. Kerana itulah aku agak was-was.

Kemudiannya kami terus berjalan di sekitar airport tersebut mencari tempat untuk check-in. Kami cuba bertanya pada orang berwajah local menggunakan bahasa Inggeris, tetapi seperti yang kami sedia maklum, kebanyakan daripada mereka memang tidak mahir atau ada juga yang tidak tahu langsung berbahasa Inggeris. Akhirnya kami hanya mengikut naluri dan nasib lalu beratur di satu tempat yang terdapat mesin pengimbas barangan. Pada mulanya aku agak musykil dengan tempat check-in tersebut kerana ia kelihatan terlalu simple. Hanya terdapat mesin pengimbas barangan dan beberapa buah meja dimana penumpang beratur untuk disemak passport dan tiket, tidak seperti yang aku bayangkan iaitu kaunter dengan skrin LED dengan signage yang bersesuaian seperti di KLIA. Malah orang ramai juga kelihatan lalu-lalang disitu membuatkan sistemnya kelihatan tidak tersusun rapi. Namun disebabkan Eifa dan Azwa yakin membuatkan aku jadi akur mengikut. Mujur keputusan yang dibuat adalah betul walaupun hanya dibuat secara tekaan. Aku juga bersyukur kerana kami telah mendapat tiket Almaty - Shymkent semasa di KLIA lagi. Urusan kami pasti lebih susah sekiranya harus menguruskan semuanya disini.

Selesai checked-in kami pun menunggu di ruang yang disediakan. Ketika itulah tiba-tiba entah dari mana datang Uncle Cina peramah tadi lalu menunjukkan kami skrin LED yang tertulis jadual penerbangan dan waktu boarding gate dibuka. Dia juga menunjukkan pintu untuk ke boarding area. Kami berasa sangat terharu dan berterima kasih di atas kesudiannya membantu kami sedari awal penerbangan lagi. Tanpa bantuan Uncle Cina tersebut mungkin urusan kami akan bertambah sukar disebabkan penggunaan tulisan Cyrillic dan language barrier.

Sedang kami leka berbual tentang perjalanan tadi, aku perasan ada seorang wanita di kerusi hadapan sedang memerhatikan kami. Mungkin dia juga sedar tingkah lakunya disedari aku, akhirnya dia bersuara memperkenalkan diri. Diana, seorang gadis warga Kazakhstan yang bekerja di Malaysia. Wajahnya cantik seakan wanita Rusia. Menurutnya dia juga sedang menunggu pesawat untuk ke Shymkent iaitu kampungnya sendiri. Dia menegur kami mungkin selepas mengamati wajah kami dan mendengar perbualan kami di dalam Bahasa Malaysia. Apabila kami memberitahu akan kedatangan kami ke Shymkent untuk menyertai program Summer School di SKSU, riak wajahnya menunjukkan hairan yang teramat sangat.

Why Shymkent? What are you gonna do in Shymkent?

Soalan yang membuatkan kami termangu sejenak, seteruk manakah Shymkent sampai begitu sekali reaksi orang setiap kali kami memberitahu akan tujuan kedatangan kami?




Thursday, 22 March 2018

14 Days in Kazakhstan - Departure



Bab 1


Pagi Ahad, 14 Ogos 2016.

Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur.


KAZAKHSTAN Summer School whatsapp group:

Me: Can I check in first or wait for others?

Mr Shahid: Just be near the counter.

Prof Azmuddin: Wait so you could sit together.

Azwa: I’ll be there in 10 mins.

Eifa: I am here. Ihsan, where are you?

Mataku melilau mencari kelibat Eifa di celah-celah puluhan manusia yang memenuhi ruang legar di tingkat 5 Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur. Eifa, pelajar jurusan Ijazah Sarjana Muda Komunikasi (Komunikasi Korporat) di universiti yang sama denganku baru ku kenal beberapa hari sebelum hari pelepasan ini. Berkulit cerah dengan anak mata berwarna coklat cair dan tubuh yang tinggi lampai, dia dengan mudah akan disalah sangka sebagai pelancong asing. Kami berserta seorang lagi pelajar bernama Azwa telah sama-sama terpilih untuk menyertai program Summer School di South Kazakhstan State University yang terletak di Shymkent, South Kazakhstan. Aku mendapat tawaran untuk menyertai program ini sejak awal bulan Mei yang lalu, dan setelah menghadapi pelbagai masalah dan beberapa perubahan plan yang begitu menekan perasaan, seperti tidak ku percaya semuanya telah berlalu dan hari ini ialah hari pelepasan kami bertiga ke Kazakhstan.

Masih aku ingat pertama kali aku berkenalan dengan Eifa di Pejabat Dekan iaitu dua hari sebelum tarikh kami berlepas, aku terus ‘terlihat’ diriku sebagai watak Selena Gomez dalam filem Princess Protection Program, dan Eifa sebagai the Princess, iaitu watak yang dipegang oleh Demi Lovato. Atau kalau dalam filem Kuch Kuch Hota Hai, aku lah Anjali, dan Eifa adalah Tina. Aku yang kurang bergaya, dia si cantik sentiasa. Aku yang boyish, dia pula si ayu dan manja. Pendek kata, aku punya first impression terhadap Eifa adalah: Wow. I look like a potato next to her.

Sedang aku mencari sosok tubuh seorang Eifa di celahan ramai manusia, telefon bimbitku berdering.

Azwa.
Dia baru sahaja sampai di KLIA dan bertanyakan keberadaanku.

Oh, terlupa pula untuk memperkenalkan Azwa. Azwa merupakan seorang gadis sederhana tinggi dan berwajah sedikit kecinaan. Cuma sedikit. But she’s actually a pure Malay girl. Aku mengenalinya sejak menuntut di semester pertama di Universiti Selangor kerana kami merupakan rakan sekelas. Masuk semester kedua, status kami telah di upgrade menjadi rakan sekelas merangkap rakan serumah dan sebilik, hinggalah sekarang dimana kami telah berada di semester keenam jurusan Ijazah Sarjana Muda Komunikasi (Kewartawanan). Walaupun Azwa kelihatan lembut dan pemalu, namun dia juga mempunyai sisi gelap dalam sejarah hidupnya dimana dia pernah memasukkan laksa ke dalam lubang hidung adiknya yang masih kecil kerana tidak dapat menerima hakikat dia bukanlah si bongsu di dalam keluarganya lagi. Kedengaran sangat kejam dan tidak berperikemanusiaan. Namun, itu adalah cerita berbelas tahun dahulu ketika dia masih seorang kanak-kanak hingusan. Azwa yang sekarang tidaklah seperti itu lagi. Walaupun kadang kala kami saling mencerca antara satu sama lain, namun Harry Potter, Gossip Girl, our midnight talk and deep conversation menyatukan kami hingga ke hari ini.

Setelah bertemu Azwa yang datang bersama ibu dan ayahnya, kami sama-sama mencari Eifa dan akhirnya bertemu dengannya bersama keluarganya dan juga pensyarah kami, Mr Shahid Leghari dan Dekan fakulti kami iaitu Fakulti Komunikasi dan Media, Professor Dr Azmuddin bin Ibrahim. Mr Shahid dan Prof Azmuddin datang bersama-sama di lapangan terbang untuk menghantar pemergian kami bertiga ke bumi Kazakhstan.

Setelah selesai checked in luggage dan mendapatkan tiket masing-masing, Prof Azmuddin menyampaikan taklimat terakhir. Duit pendaftaran yang akan diberi kepada pihak South Kazakhstan State Universiti (SKSU) juga berpindah tangan. Terasa berat tanggungjawab yang bakal kami bawa ke sana, iaitu sebagai duta kecil Malaysia dan duta universiti kami terutamanya.

Setelah itu kami diberi peluang untuk meluangkan masa bersama keluarga masing-masing pada saat-saat terakhir sebelum bertolak. Cuma tinggal lebih kurang 45 minit sebelum boarding time. Aku mengambil kesempatan itu untuk bersarapan mee goreng yang telah dimasak Kaklong pada malam sebelumnya. Kami mengambil tempat di meja di luar restoran McDonalds. Yang menghantarku pada hari itu adalah Kaklong, Abang Syafiq iaitu suami Kaklong, anak tunggal mereka yang berusia setahun lebih, Zaid Al-Khair dan adikku Kimi. Ummi dan ayah tidak dapat datang ke Kuala Lumpur atas kesibukan ayah yang berkerja di Pejabat Pelajaran Daerah Kuala Muda/Yan di Kedah.

Kurang 15 minit sebelum boarding time, kami semua berkumpul di hadapan International Flight gate. Usai bersalam-salaman, pipiku dicium oleh Kaklong, ibu Azwa dan ibu Eifa. Ayah Azwa dan ayah Eifa juga beberapa kali mengingatkan kami semua agar saling menjaga keselamatan diri dan barangan. Walaupun ayah dan ummi tiada disitu untuk menghantar pemergianku, sedikit sebanyak aku terasa kasih sayang daripada kepedulian semua yang menghantar kami pergi. Pelbagai pesanan diberikan oleh keluarga masing-masing yang membuatkanku terasa disayangi dan diraikan. Maklum sajalah, kami hanya pergi bertiga dan ketiga-tiga kami adalah perempuan. Malah ini adalah kali pertama bagi setiap orang daripada kami ke luar negara sendirian tanpa keluarga. Tidak hairanlah apabila pesanan yang diberikan juga berlipat kali ganda daripada biasa.

‘Macam ni kah perasaan Harry everytime dia ada dengan keluarga Weasley?’ detik hatiku.

Masa untuk berpisah telah tiba. Kami bergegas ke boarding gate. Langkah kami tergesa-gesa mengenangkan masa yang telah suntuk, namun telingaku sempat menangkap laungan abang dan ayah Eifa, “Take good pictures!” “Jangan bawak balik menantu kat daddy pulak!”. Kami ketawa kecil. Riak wajah yang teruja dan gembira dapat dilihat dari wajah masing-masing.

Setelah menaiki train dan checked in ke boarding area dan berpisah dengan keluarga, perasaan teruja semakin dirasai. The journey has begin!

---------

Kami sedang menunggu di boarding area ketika seorang Uncle Cina menegur kami. Dia bertanyakan urusan kami di Kazakhstan. Apabila kami mengatakan bahawa kami kesana dibawah program universiti, ternyata dia terkejut besar. Katanya Malaysia jauh lebih baik dari segi pendidikan, ekonomi, makanan dan fasiliti, kenapa kami mahu kesana? Aku berkata semuanya atas dasar mahu mencari pengalaman. Dan dia nampaknya berpuas hati dengan jawapanku kerana selepas itu dia tidak lagi mempersoalkan urusan kami ke sana. Malah, dia juga berkongsi sedikit pengalamannya yang telah berbulan-bulan berkerja di Astana, Kazakhstan di sebuah syarikat minyak. Walaupun mendengar beberapa komen negatif seperti tandas di Kazakhstan yang hanya menggunakan tisu dan roti mereka yang keras tidak seperti di Malaysia, semuanya langsung tidak merosakkan mood kami yang sedang teruja untuk kesana. Lagipun kami akan kesana hanya dua minggu, bukan berbulan atau bertahun. Jadi tiada apa yang perlu dirisaukan, fikirku.

Di dalam pesawat Air Astana aku duduk di tepi tingkap seperti yang telah ku tempah sewaktu check in sebelumnya. Sebelahku adalah Azwa, manakala Eifa berada di dua kerusi di hadapanku kerana dia juga mahukan tempat duduk di sebelah tingkap sepertiku. Tidak seperti aku dan Eifa yang sedikit ‘keras’, Azwa adalah seorang yang mudah beralah mengenai hal-hal kecil. Sejenis individu yang malas nak panjangkan masalah.

Penerbangan selama 8 jam kami isi dengan menonton filem, mendengar lagu dan juga tidur. Sekali-sekala aku akan melihat peta di skrin di hadapanku untuk mengetahui kedudukan kami pada ketika itu. Kelihatan pemandangan gunung-ganang yang begitu indah sewaktu melintasi langit Tajikistan. Seakan ku tidak percaya aku sedang melihat pemandangan sebegitu dengan mataku sendiri setelah lamanya memendam keinginan apabila melihatkan panorama sebegitu dalam gambar-gambar di Instagram. Maha besar Allah yang menciptakan alam ini dalam pelbagai bentuk untuk kita terokai. Aku berasa terlalu kecil berbanding semua yang diciptakan Allah. Tetapi mengingatkan bahawa walau kecilnya aku, walau berjuta manusia ada di muka bumi ini, walau beribu batu aku terpisah dengan keluarga, tetapi aku masih di bumi-Mu ya Allah, setiap bisikan hatiku Kau masih mendengarkannya tanpa perlukan sesiapa sebagai perantaraan, membuatkanku terasa begitu dekat denganNya. Aku seolah-olah baru merasakan pergantungan yang begitu besar kepada Allah. Terasa begitu dekat. Alangkah tenangnya hati apabila baru beberapa saat tadi aku berasa begitu jauh daripada tempat pergantunganku (keluarga), kemudiannya Allah menyedarkan aku bahawa Dia lah yang Maha Berkuasa menjagaku walau dimana aku berada.


Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya (50:16).